Monday, June 20, 2011

Muraqabah: Merasai kehadiran Allah di dalam diri..Allah sentiasa mengawasi kita


Bismillahirrahmanirrahim

Assalamu'alaikum wm

Saudara dan saudari yang dimuliakan

Alhamdullilah sekali lagi marilah kita sama-sama memanjatkan kesyukuran kita kepada Allah SWT kerana dengan izin kurniaNya dapat kita bersama kembali di alam siber ini. Sesungguhnya masa bergerak begitu pantas tanpa kita sedari kita hanya mempunyai lebihkurang 41 hari saja lagi untuk masuk ke pusat latihan Ramadhan Al Mubarak. Berusahalah bersama-sama untuk membuat persiapan hati untuk memasuki bulan yang mulia ini.

Saudara dan saudari

Agak lama juga saya tidak bersama di alam siber ini kerana berada diluar Negara…Pada kali ini saya ingin berbicara sedikit mengenai topik muraqabah atau merasakan kehadiran Allah di dalam diri kita.

Muraqabah merupakan usaha dan upaya kita untuk menghadirkan Allah di dalam diri dengan mengawasi perangai, akhlak dan tingkah laku kita. Dengan merasakan hal ini maka kita sentiasa berusaha untuk berbuat baik dan menghindarkan perbuatan buruk kerana takut kepada Allah. Ini adalah disebabkan hati kita merasakan  bahawa Allah selalu mengawasi dan berada dekat dengan diri kita.

Allah SWT berfirman yang bermaksud..
“…Dan dia bersama kamu di mana saja kamu berada.  Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan” [Al Hadid:4]

Juga Allah berfirman yang bermaksud....
“Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepada nya daripada urat lehernya” [Qaf:16]

Allah juga menegaskan kepada kita di dalam surah Fussilat: 22 yang bermaksud…
“Kamu sekali-kali tidak dapat bersembunyi dari kesaksian pendengaran, penglihatan, dan kulitmu kepadamu, malah kamu menyangka bahawa Allah tidak mengetahui kebanyakan dari apa yang kamu kerjakan.”

Ayat-ayat di atas Allah peringatkan kita agar kita mesti berhati-hati di dalam melakukan sesuatu. Walaupun dimana kita berada, fikirlah semasak-masak sekiranya kita ingin melakukan maksiat atau melayani hawanafsu kita yang hanya memberikan kegembiraan yang sementara.  Ingatlah walau pun manusia tidak melihat, ayah, ibu, isteri, suami, anak, Bos atau saudara mahu pun kawan tetapi Allah selalu mengawasi gerak-geri  kita.  Kita boleh berdolak dalih atau menipu manusia tetapi  kita tidak boleh menipu Allah.  Tidak ada satu pun perbuatan kita yang tidak di awasi Allah. Bermula dari kita bangun ttidur hinggalha kita tidur semula, kita perlu sentiasa menjaga hati, lisan dan perilaku kita supaya tetap istiqamah dengan suruhan dan larangan Allah SWT.
Ingatan Allah lagi….
“ …Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” [An-Nisa’:1]

Saudara dan saudari

Marilah kita mendidik hati kita bersama supaya sentiasa merasai kehadiran Allah di dalam kehidupan kita. Walau pun tidak semudah apa yang kita ucapkan tetapi kita tidak ada pilihan jika kita ingin Allah redha dengan kehidupan kita.  Apalah guna harta kekayaan yang bertimbun, berpangkat besar dan fizikal yang sihat tetapi Allah tidak redha dengan kehidupan kita.  Di dunia kita akan rugi dan di Akhirat apatah lagi…Di sana adalah kerugian yang hakiki..Akhirnya marilah kita renungi Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud…

“Janganlah kamu mengatakan bahawa kamu keseorangan, sesungguhnya Allah bersama kamu. Dan jangan lah kamu mengatakan bahawa tidak ada yang mengetahui isi hatimu, sabenarnya Allah mengetahuinya” [HR Ahmad]

Sekian, semoga kita dapat mengambil sedikit pengajaran dari perbincangan di atas.
Maaf di pinta , Wassalam
Rujukan antaranya: Kitab tulisan Mahmudin

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...